Analisis Mi6 di Pilgub NTB, Mesin Parpol Mandeg Hingga Parpol Kontra Independen

Suaranusa.com, Jakarta–

Hasil analisis Mi6 bahwa mesin parpol semua Paslon  Pilgub NTB masih belum optimal bergerak secara on the track dalam pemilu kada di NTB.

Diduga terkait dengan realitas konfigurasi politik Pilkada di NTB yang tidak linier. Akibatnya  mesin politik parpol secara taktis belum maksimal melakukan penetrasi dibasis pemilihnya.

Agaknya dengan konfigurasi politik yang tidak paralel antara Pilgub NTB dan Pilbup, langgam gerak mesin parpol tersendat. Kalaupun ada gerakan terkesan simbolik politik yang diragukan efektifitasnya dalam meraih simpati pemilih loyalnya

Faktor lain yang menghambat mesin partai belum berakselerasi bisa jadi karena lemahnya dukungan resources untuk menggerakkan mesin partai. Bahkan konon ada  parpol besar pengusung salah satu Paslon membuat memo dan catatan terkait Paslon yg didukungnya terkesan tidak memahami maksud kewajiban politik  parpol pengusungnya.

Menurut Direktur Mi6, Bambang Mei Finarwanto, SH, Jum’at (04/05/2018) bahwa stagnannya mesin partai ini hampir merata dialami oleh Paslon yg didukung Parpol.

Paslon cenderung lebih banyak mengandalkan gerakan individual ataupun bersama tim relawannya,  seperti halnya yang  dilakukan Zul-Rohmi maupun paslon lain.  Kecendrungan solo run para Paslon ini karena dinilai lebih efektif dan lebih efisien.

“Pilgub NTB kali ini terkesan tidak semeriah dibanding Pilkada sebelumnya karena kemampuan resources  para Paslon hampir sama dan hemat,” ungkap Didu panggilan karib direktur Mi6.

Dengan melihat sejumlah release  hasil survey sambungnya, lembaga yang sudah dipublikasi di mana  elektabilitas para Paslon Pilgub maupun Pilbup rata-rata seimbang karena di bawah margin error dan swing votter masih tinggi.

“Akibatnya semua Paslon yang bertarung dalam Pilgub NTB sejatinya  memiliki peluang yang sama untuk menang,” tambahnya .

 

Kurang Gairah

Sementara itu lanjut Didu, ada fenomena anomali dalam Pilkada serentak NTB kali ini adalah ditengarai minimnya keterlibatan para donatur politik yang biasanya turut berdonasi untuk Paslon yang didukungnya  dengan berbagai motivasi dan kepentingan yang baik.

“Kondisi ini membuat logistik politik para Paslon relatif berimbang,” sambungnya .

Akibatnya para Paslon ucap Didu  akan selektif dan hemat dalam mengintertain para relawan dan konstituennya agar lebih terarah dan produktif.

“Konsekwensinya tidak ada lagi jor joran  untuk  membiayai aktifitas bersama konstituennya,” kata Didu.

Didu menambahkan, tak heran jika mesin parpol masih belum bergerak secara simultan dalam mengagregasi pemilih loyalnya.

“Di sinilah dilema politik dan psikologis yang dialami para Paslon dalam menggerakan mesin parpolnya,” ujarnya .

Pertaruhan Gengsi dan Prestise Politik Parpol

Dengan sisa waktu kurang dari 50 hari lagi menuju 27 Juni 2018 harusnya mesin parpol mulai digerakkan dengan berbagai konsekwensi nya.

“Ini untuk menjaga Marwah para Paslon juga parpol pengusungnya,” tegas direktur Mi6 .

Sebagai catatan kaki lanjut Didu, Pilgub NTB ini akan menjadi pertaruhan gengsi politik sekaligus spirit  bagi Parpol pengusung karena ada calon independen yang ikut konstestasi.

“Suka tidak suka, setuju tidak setuju ,di Pilgub NTB inilah prestise dan gengsi politik parpol dipertaruhkan,” katanya.

Di.atas kertas,  jika mesin partai digerakan secara masiv dan benar , maka pemenang Pilgub NTB adalah Paslon yang didukung Parpol. Karena setiap parpol cenderung memiliki  karakteristik pemilih yang setia dan loyal.

“Buktinya tingkat partisipasi rakyat di NTB dalam setiap Pilkada cenderung meningkat secara signifikan,” imbuh Didu .

Pilgub NTB jelas Didu menjadi ajang pertarungan suddent dead bagi parpol melawan calon independen.

“Jika Paslon yg diusung parpol bertekuk lutut dengan calon independen, maka akan berdampak  bagi kredibilitas dan citra parpol di NTB itu sendiri,” pungkasnya. (Sn-01)

Comments
Loading...